Honda Luncurkan Skutik Retro “Scoopy

Jakarta (ANTARA News) – PT Astra Honda Motor meluncurkan sepeda motor otomatik (skutik) dengan mengusung gaya retro modern untuk membidik pasar kalangan anak muda yang ingin tampil beda dengan target penjualan sebesar 10 ribu unit per bulan.

“Kami yakin model ini (skutik retro modern) ada pasarnya, dan cukup besar, terutama untuk kalangan anak muda yang ingin tampil beda,” ujar Direktur Pemasaran PT Astra Honda Motor (AHM) Julius Aslan, pada peluncuran skutik “Scoopy” di Jakarta, Kamis.

Scoopy, lanjut dia, membidik pasar kalangan anak muda dengan rentang usia 17 sampai 25 tahun, yang tinggal di daerah perkotaan, dengan kelas ekonomi menengah ke atas. Sepeda motor tersebut mengincar kalangan anak muda yang menyukai gaya klasik namun dengan sentuhan modern.

Penampilan Scoopy serba bulat yang terlihat dari seluruh desain, muilai dari bodyline, lampu depan, lampu sein, hingga sepasang spion. Selain itu lampu tersebut juga dilengkapi dengan lampu senja multireflektor yang membuat pencahayaan terang dan berjangkauan luas.

Dua lampu sein yang dipasang terpisah dari badan sepeda motor serta pelindung knalpor yang menggunakan warna putih, mempertegas kesan retro modern pada skutik terbaru Honda itu. Sepeda motor tersebut mengusung mesin 110 cc atau chassisnya sama dengan skutik Honda lainnya yaitu beat.

Harga Scoopy, lanjut Julius, berada di tengah-tengah antara skutik Beat yang harganya sekitar Rp12,5 juta per unit dan Vario dengan pelek balap (casting wheel) yang harganya Rp14,85 juta per unit. Harga Scoopy untuk Jakarta mencapai Rp13,5 juta per unit. “Posisi harga Scoopy di tengah-tengah Beat dan Vario sudah kami pikirkan dengan matang,” katanya.

Ia optimistis Scoopy mampu mendongkrak penjualan skutik Honda, yang saat ini penguasaan pasarnya mencapai 41 persen dari total pasar domestik yang mencapai sekitar 44 persen dari total pasar sepeda motor nasional, yang diperkirakan sampai akhir tahun menembus angka 6,8 juta unit.

“Sampai akhir tahun kami ingin bisa menguasai sekitar 45 persen pasar skutik di dalam negeri,” ujar Julius. Ia menilai pasar skutik di Indonesia akan terus meningkat dalam tiga tahun ke depan, bahkan bisa mengalahkan dominasi sepeda motor bebek (cube).

Menurut dia, bila tahun ini skutik secara nasional menguasai sekitar 45 persen pasar sepeda motor domestik, maka pada tahun 2011 bisa mencapai 47-48 persen, dan pada 2012 penguasaan pasar skutik bisa mencapai 50 persen. “Pada saat itu (2012) berarti skutik menguasai pasar sepeda motor di Indonesia, karena sisanya selain ada bebek (cube) ada juga (motor) sport,” katanya.

Oleh karena itu, lanjut Julius, AHM terus meningkatkan kapasitas produksi skutiknya dari 95 ribu unit per bulan menjadi sekitar 150 ribu unit per bulan saat ini.

“Jadi kalau permintaan Scoopy lebih besar dari target yang kami canangkan, maka kapasitas produksi (skutik) kami sudah siap mengantisipasi permintaan di atas 10 ribu,” ujarnya.

Sementara itu, Presdir AHM Yusuke Hori mengakui Scoopy yang diluncurkan di Indonesia sengaja tidak menggunakan mesin injeksi seperti sepeda motor sejenis yang dipasarkan di Thailand. Hal itu, kata dia, terkait dengan ketentuan emisi gas buang di Thailand yang telah mengadopsi standar Euro 3, sedangkan di Indonesia masih Euro 2.

“Selain itu dalam pengamatan kami dengan menggunakan karburator masih memenuhi standar emisi gas buang di Indonesia serta kami ingin mengimbangi biaya produksi agar harga Scoopymenjadi lebih terjangkau,” ujar pengganti presdir AHM sebelumnya Miki Yamamoto tersebut.(R016/B012)

COPYRIGHT © 2010

Tentang dimas36

hidup adalah perjuangan man,,
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s